Sakramen Minyak Suci

Pelayan: uskup atau imam.
 
Tanda: Pelayan memulai perayaan sakramen ini dengan liturgi singkat berupa ritus tobat (kalau perlu sakramen tobat), pembacaan kutipan-kutipan dari Kitab Suci dan doa-doa singkat, lalu mengurapi dahi dan tangan si sakit dengan minyak orang sakit.
 
Kata-kata: Selama pengurapan dengan minyak, pelayan mengucapkan kata-kata: “dengan pengurapan suci ini dan karena belaskasih Tuhan, engkau dikuatkan dengan rahmat Roh Kudus dan dengan membebaskan engkau dari dosa-dosamu engkau diselamatkan, dan dalam belaskasihnya engkau diangkat.”
 
Yang terjadi: Dengan pengurapan orang sakit, Gereja mempercayakan orang-orang sakit kepada Tuhan supaya dapat menerima kekuatan di dalam penderitaan dan keselamatan. Sakramen ini menyatukan penderitaan orang sakit dengan penderitaan Kristus, menganugerahkan rahmat Roh Kudus yang memampukan si sakit menerima penderitaannya tanpa putus asa dan kehilangan pengharapan sebab penderitaan membawa penebusan. Dengan sakramen ini, si sakit disadarkan bahwa dia tidak sendirian menjalani penderitaannya melainkan senantiasa ditemani dengan doa-doa Gereja. Pengurapan orang sakit juga memberikan pengampunan atas dosa-dosa yang masih ada.

Suara Gembala

Pesan Paskah Uskup Agung Kupang

“Jangalah seorangpun yang mencari keuntungannya sendiri, tetapi hendaklah tiap-tiap orang mencari keuntungan orang lain.” (1Kor 10:24)
 
Saudara-saudari terkasih,

Tokoh

Beato Yohanes Gabriel Perboyre, Martir

Ketika masih kanak – kanak, Yohanes sudah terbiasa dengan kerja keras. Ia biasa membantu ayahnya menggembalakan ternak – ternak mereka di padang. Pada umur 8 tahun, ia masuk sekolah atas ijin ayahnya. Kemudian ia mengikuti pendidikan imam di seminari menengah.

Renungan Harian

Salib Adalah Tanda Kerahiman Allah

Jumat, 14 September 2018 - Pesta Salib Suci
Bil. 21:4-9; Mzm. 78:1-2,34-35,36-37,38; Flp. 2:6-11; Yoh. 3:13-17.
BcO Gal. 2:19-3:7,13-14; 6:14-18 Est. 1:1-3,9-16,19; 2:5-10,16-17.

Hari ini Gereja Katolik merayakan pesta Salib Suci. Secara liturgis, Pesta ini dirayakan di dalam Gereja Katolik untuk mengenang penemuan Salib Yesus oleh St. Helena, ibunda dari Kaisar Konstantinus pada tanggal 18 Agustus 320.