Sakramen Imamat

Pelayan: untuk diakon dan imam, pelayannya seorang unskup. Untuk uskup, pelayannya paling kurang tiga uskup untuk menggarisbawahi kolegio episkopale (kesatuan kerja para uskup, pengganti para rasul).
 
Tanda: Uskup mengulurkan tangan ke atas calon tertahbis sambil mengundang Roh Kudus. Bagi imam, juga diadakan pengurapan tangan dengan minyak.
 
Kata-kata: Uskup pentahbis mengucapkan doa tahbisan. Bagian utama dari doa tahbisan imam adalah “Ya bapa yang maha kuasa, kami mohon berikanlah kepada hambaMu ini martabat imamat. Segarkanlah di dalam dirinya Roh Kekudusan...”
 
Yang terjadi: Pentahbisan, karena suatu rahmat khusus, menyatukan orang tertahbis kepada Kristus dan memampukan dia bertindak dalam nama Kristus. Para pelayan tertahbis dikhususkan untk melayani umat Allah. Pelayanan ini diwujudkan melalui pengajaran Injil, ibadat ilahi yaitu perayaan Ekaristi dan sakramen-sakramen lain serta kepemimpinan pastoral. Hidup murni dan selibat merupakan tanda penyerahan diri yang total kepada Allah dengan cinta yang tak terbagi dan universal. Sakramen tahbisan memiliki tiga tingkat: Tingkat tertinggi jabatan Uskup, kedua imam dan ketiga diakon. Jabatan uskup merupakan kepenuhan dan kesempurnaan jabatan imamat.

Suara Gembala

Kita Mengasihi Tidak Dengan Perkataan Tetapi Dengan Perbuatan

1.“Anak-anakku, marilah kita mengasihi bukan dengan perkataan tetapi dengan perbuatan” (1Yoh 3:18). Perkataan ini dari rasul Yohanes mengungkapkan suatu perintah dari mana tak seorang Kristiani pun dapat mengelak.

Tokoh

Santo Albertus Agung, Uskup dan Pujangga Gereja

Albertus lahir di Lauingen, danau kecil Danube, Jerman Selatan pada tahun 1206. Orang tuanya bangsawan kaya raya dari Bollstadt. Semenjak kecil ia menyukai keindahan alam sehingga ia biasa menjelajahi hutan-hutan dan sungai-sungai di daerahnya.

Renungan Harian

Jalan Menuju Pertobatan Itu Selalu Terbuka

Selasa, 21 Nopember 2017, Peringatan Wajib Santa Perawan Maria dipersembahkan kepada Allah
2Mak. 6:18-31; Mzm. 4:2-3,4-5,6-7; Luk. 19:1-10
BcO Dan 2:1,25-47

Salah satu ceritera Kitab Suci yang sudah begitu akrab di telinga kita, adalah kisah tentang Zakheus, si Pemungut cukai. Di hadapan orang-orang Yahudi, para pemungut cukai termasuk dalam golongan yang dikatakan sebagai orang-orang berdosa.