Sakramen Ekaristi

Pelayan: hanya uskup atau imam.
 
Tanda: Roti dan anggur yang merupakan simbol dari hasil Bumi dan usaha manusia. Roti dan anggur ini dipersembahkan dalam Misa atau “perjamuan Tuhan” yang merupakan kenangan akan wafat dan kebangkitannya.
 
Kata-kata: dalam perayaan Ekaristi khususnya Doa Syukur Agung, Pelayan mengulurkan tangan ke atas roti dan anggur dan mengundang Roh Kudus untuk menjadikan roti dan anggur itu Tubuh dan Darah Yesus Kristus lalu selanjutnya mengucapkan kata-kata Tuhan sendiri yang ditutup dengan kata-kata “lakukanlah ini untuk mengenangkan daku”. Dengan konsekrasi maka terjadi perubahan substansi roti dan anggur menjadi Tubuh dan Darah Kristus. Perubahan seperti ini yang dikenal dengan istila “Transsubstantiatio”.
 
Yang terjadi: Ekaristi adalah perjamuan Tubuh dan Darah Kristus yang merupakan roti hidup, santapan jiwa. Dengan menyambut Roti hidup itu manusia dianugerahi bantuan khusus untuk dapat menghidupi iman secara otentik dan penuh. Sakramen ini menghadirkan puncak karya penyelamatan Allah, karena merupakan kenangan sekaligus pengaktualisasian kurban Kristus di salib demi keselamatan umat manusia. Juga merupakan sumber kehidupan kristiani sebab dengan menyantap tubuh Kristus berarti menyatukan diri dengan Kristus, sumber keselamatan. Ekaristi juga adalah sumber kesatuan umat kristen dan ikatan kasih antar umat dalam dan dengan Kristus.

Suara Gembala

Kita Mengasihi Tidak Dengan Perkataan Tetapi Dengan Perbuatan

1.“Anak-anakku, marilah kita mengasihi bukan dengan perkataan tetapi dengan perbuatan” (1Yoh 3:18). Perkataan ini dari rasul Yohanes mengungkapkan suatu perintah dari mana tak seorang Kristiani pun dapat mengelak.

Tokoh

Santo Albertus Agung, Uskup dan Pujangga Gereja

Albertus lahir di Lauingen, danau kecil Danube, Jerman Selatan pada tahun 1206. Orang tuanya bangsawan kaya raya dari Bollstadt. Semenjak kecil ia menyukai keindahan alam sehingga ia biasa menjelajahi hutan-hutan dan sungai-sungai di daerahnya.

Renungan Harian

Jalan Menuju Pertobatan Itu Selalu Terbuka

Selasa, 21 Nopember 2017, Peringatan Wajib Santa Perawan Maria dipersembahkan kepada Allah
2Mak. 6:18-31; Mzm. 4:2-3,4-5,6-7; Luk. 19:1-10
BcO Dan 2:1,25-47

Salah satu ceritera Kitab Suci yang sudah begitu akrab di telinga kita, adalah kisah tentang Zakheus, si Pemungut cukai. Di hadapan orang-orang Yahudi, para pemungut cukai termasuk dalam golongan yang dikatakan sebagai orang-orang berdosa.