Sakramen Baptis

Pelayan: pelayan biasa adalah Uskup, Imam dan Diakon. Dalam keadaan bahaya mati, setiap orang (baik yang dibaptis maupun tidak) dapat melayani sakramen Baptis karena Baptis penting untuk keselamatan manusia. Baptis bukan kegiatan manusia melainkan Tuhan, yang penting pelayan bertindak seturut intensi / apa yang dikehendaki Gereja.
 
Tanda: pelayan menuangkan air di kepala orang yang dibaptis sebanyak tiga kali, lalu diurapi dahinya dengan minyak krisma (tanda kesatuannya dalam imamat Kristus). Dapat juga dilaksanakan dengan cara membenamkan orang ke dalam air sebanyak tiga kali. Kehadiran wali baptis bertujuan membantu keluarga dalam menuntun orang yang baru dibaptis ke dalam perjalanan imannya.
 
Kata-kata: Pelayan sambil menuangkan air ke atas kepala orang yang dibaptis mengucapkan : “Aku membaptis engkau dalam nama Bapa, dan Putera dan Roh Kudus”.
 
Yang terjadi: Orang yang dibaptis menjadi anak Allah, dosa-dosanya dihapus baik dosa asal maupun dosa-dosa pribadi. Ciptaan lama (yang adalah korban dari dosa) dikuburkan (tanda pembenaman ke dalam air / penuangan air) dan lahir manusia baru karena karya Roh Kudus. Dimakamkan bersama Kristus (pembenaman ke dalam air / penuangan dengan air) lalu bangkit bersama Kristus (bangkit dari dalam air, sela penuangan air). Sakramen ini juga menyatukan manusia pada Kristus dan tubuhNya yaitu Gereja dan berpartisipasi dalam imamat umum umat beriman. Karena kesatuan dengan Gereja, maka sebaiknya dibaptis di gereja Paroki (atau gereja Stasi tempat perkumpulan jemaat).

Suara Gembala

Keluarga Berwawasan Ekologis

Saudara-saudari terkasih dalam Tuhan Yesus Kristus, Kita tiba kembali pada masa puasa atau masa prapaskah. Waktu khusus ini selalu mendorong kita untuk memanfaatkannya dengan baik. Waktu berahmat ini menjadi bagian utuh dalam perjalanan hidup iman kita.

Tokoh

TAKUT YANG MEMBUAHKAN RAHMAT

 “Cucu-cucu Indonesia, engkau siap diri sekarang juga untuk ke Noehaen.” Itulah sepenggal kalimat yang masih diingat secara baik oleh Bapak Siprianus Poli ketika ia menerima tugas dari Pater Pfeffier untuk menjadi Guru agama katolik di wilayah Amarasi Timur, tepatnya

Renungan Harian

Dengarkanlah Suara Tuhan!

Kamis, 7 September 2017
Kol. 1:9-14; Mzm. 98:2-3ab,3cd-4,5-6; Luk. 5:1-11.
BcO Am 4:1-13
warna liturgi Hijau

Sebagai manusia, kita mungkin pernah mengalami situasi di mana kita telah berkeja dengan sepenuh hati, telah mengerahkan segala daya dan kemampuan diri kita, namun tak ada hasil yang kita peroleh, tak sesuatu yang bisa kita dapatkan.