Paroki St. Gregorius Agung - Oeleta

Nama                                 : Paroki Sto. Gregorius Agung Oeleta
Tahun berdiri                     : 31 Agustus 2007
Jumlah Umat                    : -
Jumlah KK                         : -        
Jumlah Wilayah                : -        
Jumlah KUB                      : 26 KUB
Jumlah Stasi                     : 1 Kapela     
Jumlah Kongregasi         : -        
Pastor Paroki pertama    : P.Veliks Kosad, SVD
Pastor Paroki sekarang  : Romo Enos Dau, Pr
 
Sejarah Singkat
Paroki Santo Gregorius Agung Oeletadiresmikanpadatanggal31 Agustus 1997 oleh Yang Mulia Mgr. Gregorius Montero dengan nama pelindung St. Gregorius Agung.
 
Sebelum terbentuknya paroki Santo Gregorius Agung Oeleta, umat yang berdomisili di wilayah Alak dan sekitarnya merupakan wilayah pelayanan Paroki Katedral Kristus Raja Kupang. Melihat jumlah umat yang terus meningkat maka umat Alak yang saat itu termasuk wilayah VII dari Paroki Katedral Kupang dimekarkan menjadi sebuah paroki yang dibangun di atas tanah seluas 10 ha yang telah dibeli pada tahun 1972.
 
Sambil menanti pembangunan gereja, umat paroki Oeleta dibawah pimpinan Pater Veliks Kosad,SVD merayakan Ekaristi Kudus di asrama DELSOS dan di gudang DELSOS. Saat itu Pater Veliks Kosad,SVD mulai menetap di rumah pastoran yang telah dibangun pada tahun 1996. Dan pada pertengahan bulan Agustus 1997, gedung gereja selesai dikerjakan sehingga umat paroki Oeleta mulai merayakan Ekaristi di gedung gereja yang baru.
 
Imam-imam yang pernah berkarya di Paroki Oeleta :

  1. P. Veliks Kosad, SVD (1997 -1999)
  2. P. Florante, SVD
  3. Romo Yustinus Phoa, Pr (1999 - 2003)
  4. Romo Piet Olin, SVD (2003 - 2008)
  5. Romo Roni Pakaenoni, Pr (berkarya kurang lebih 1 tahun)
  6. P. Kimi, CsSR
  7. P. Yos, CsSR
  8. Romo Enos Dau, Pr (2008 - sekarang)
  9. Romo Rino Saka, Pr
  10. Romo Alfons Hokong, Pr
  11. Romo Primus Taimenas, Pr

Suara Gembala

Keluarga Berwawasan Ekologis

Saudara-saudari terkasih dalam Tuhan Yesus Kristus, Kita tiba kembali pada masa puasa atau masa prapaskah. Waktu khusus ini selalu mendorong kita untuk memanfaatkannya dengan baik. Waktu berahmat ini menjadi bagian utuh dalam perjalanan hidup iman kita.

Tokoh

TAKUT YANG MEMBUAHKAN RAHMAT

 “Cucu-cucu Indonesia, engkau siap diri sekarang juga untuk ke Noehaen.” Itulah sepenggal kalimat yang masih diingat secara baik oleh Bapak Siprianus Poli ketika ia menerima tugas dari Pater Pfeffier untuk menjadi Guru agama katolik di wilayah Amarasi Timur, tepatnya

Renungan Harian

Dengarkanlah Suara Tuhan!

Kamis, 7 September 2017
Kol. 1:9-14; Mzm. 98:2-3ab,3cd-4,5-6; Luk. 5:1-11.
BcO Am 4:1-13
warna liturgi Hijau

Sebagai manusia, kita mungkin pernah mengalami situasi di mana kita telah berkeja dengan sepenuh hati, telah mengerahkan segala daya dan kemampuan diri kita, namun tak ada hasil yang kita peroleh, tak sesuatu yang bisa kita dapatkan.